Hidup itu bisa jadi tak semudah yang kita bayangkan, tetapi sering tidak sesulit yang kita kwatirkan..

Friday, September 06, 2013

Sisi Lain "Bohong Putih" Abraham

Lukas 12:25

Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta pada jalan hidupnya?

Pemirsa... Menyinggung tentang Dosa Putih atau White Lie atau yang dalam bahasa Indonesia kita sebut "berbohong untuk kebaikan" umumnya kita langsung terinat kepada tiga kasus dalam Alkitab.  Pertama Bidan-bidan di Mesir yang "berbohong" kepada Firaun ketika
mereka menolong bayi-bayi Israel termasuk Musa, sementara mereka diperintahkan oleh Firaun untuk membunuh semua bayi laki-laki Israel yang akan dilahirkan.  Kedua adalah kejadian ketika Rahab perempuan Yerikho yang tidak mengenal Allah berbohong kepada tentara Jerikho yang sedang mengejar tiga orang pengintai Israel.  Oleh dosa putih ini ketiga pengintai Israel bebas dari kejaran tentara Yerikho.

Ketiga adalah kejadian saat Abraham dan keluarga besarnya dilanda kelaparan dan terpaksa mengungsi ke Mesir.  Mengingat Firaun yang dikenal Play Boy Kelas Kakap maka Abraham mencoba melepaskan isterinya Sara dari jeratan ke Play Boy an Firaun dengan berkata bahwa Sara adalah saudara perempuan Abraham.

Rekan-rekans, lepas dari perdebatan dan diskusi yang belum berujung hingga kini apakah "dosa putih" itu boleh atau tidak, atau apakah itu bagian dari hikmat atau alibi saya melihat satu sisi lain dari kasus ini.  Bahwa timbulnya usaha Abraham untuk mencoba mencari jalan pintas dengan mengatakan yang tidak benar demi menyelamatkan isterinya adalah adanya KEKHAWATIRAN akan pembelaan Tuhan. Dalam kondisi dimana sedang terjadi kegalauan dalam pengungsian akibat kelaparan, patut di diuga iman Abraham sedang di titik rendah. Sehingga ketika timbul lmasalah baru, Abraham mencoba jalan pintas dengan mengatakan bahwa Sara adalah saudara perempuannya. Kemungkinan besar Abraham sedang tidak yakin penuh pada pertolongan Tuhan yang sangggup melakukan apa pun untuk menolong anak-anak-Nya termasu Abraham dalam persoalan apapun.

"...Faktanya bahwa meski Abraham berusaha menyelamatkan isterinya, Firaun tetap membawa Sara untuk tidur dengannya.  Dan faktanya pula bahwa Tuhan terbukti menolong dan menyelamatkan Sara dengan cara Tuhan menimbulkan
penyakit kepada bangsa Mesir dan menghadirkan mimpi buruk kepada Firaun. Jadi seandainya pun Abraham jujur saja mengatakan bahwa Sara adalah isterinya, Tuhan tetap sanggup untuk melakukan pertolongan dan melepaskan Sara dari jeratan nafsu Firaun. Tetapi karena Abraham KHAWATIR, terpaksa pengalaman "dosa putih" mewarnai cerita hidupnya sebagai Bapa segala orang yang percaya..."

Rekans, Dalam keadaan apapun mari kita memilih lebih percaya kepada pertolongan Tuhan yang sanggup melakukan apa pun daripada mencoba mencari jalan pintas yang sifatnya sementara dan bisa berdampak buruk di kemudian hari.

Tuhan Memberkati.


Haleluya... 


No comments:

Post a Comment

Silahkan berikan komentar.
(Pilih Profil Anonymos bila Anda tidak memiliki Blog)