Mission Started. Misi telah dimulai. Kiranya Tuhan Memberkati..

Friday, October 01, 2010

Awal Oktober yang Menegangkan


Seluruh masyarakat Indonesia terutama kalangan bhayangkara tidak bias menyembunyikan rasa penantian yang sudah ak sabar dan menegangkan keputusan sang Mr Presiden ES BE YE. Yaitu penantian akan siapa dan tanggal berapa Presiden akan mengusulkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat DPR nama Bhayangkara-I atau KAPOLRI yang akan memimpin Institusi Kepolisian di masa mendatang.

Rasa penasaran ini wajar mengingat hampir dua minggu terakhir ini,
Presiden seperti sengaja mengulur-ulur atau terkesan menahan untuk tidak membocorkan nama pilihannya yang akan menjadi calon Kapolri. Terakhir informasi dari istana adalah bahwa ‘Awal Oktober” sang Presiden akan menyetor nama calon Kapolri.

Pertanyaan yang penuh dengan rasa penantian adalah: Kapan kira-kira? Mengingat dalam press release dari Cikeas tidak menyebut secara terang-terangan akan hari dan tanggal penyerahan nama tersebut. Ah.. Pak Be Ye ini ada-ada saja. Padahal masa pengabdian Kapolri Lama pak bambang Hendarso Danuri tinggal menunggu hari. Pak BHD sudah akan pensiun pada 10Oktober 2010 mendatang.

Dari sudut waktu Presiden sudah sewajarnya menyerahkan nama calon Kapolri kepada Presiden. Sehingga DPR bias mengatur jadwal untuk melakukan Fit dan Propert Test kepada sang calon. Atau pemerintah masih akan memeilhara tabiat lamanya yaitu melakukan sesuatu yang urgent tapi tergesa-gesa danterkesan tertutup? Semoga tidak..

Dua atau satu nama?
Penasaran pertama dikalangan masyarakat dan termasuk jajaran Bhayangkara adalah berapa nama yang akan diusulkan oleh Presiden kepada DPR. Apakah dua atau satu nama saja? Apakah Irjen Nanan Sukarna atau Imam Sudjarwo? Atau apakah ada wacana untuk menciptakan sejarah baru dalam pemilihan Kapolri yaitu dengan menduetkan keduanya menjadi Kapolri dan Wakapolri? NAmun wacana ini menurut saya akan menylitkan, mengingat akan sulit untuk menentukan siapa Polri-I dan siapa pula Polri-II.

Issue calon “Ketiga”

Penasaran kedua mulai berkembang di tengah-tengah masyarakat yaitu: Jangan-jangan pak Be Ye punya calon lain atau calon ke tiga? Hal ini bias muncul apabila menurut pandangan presiden, dari dua nama yang telah masuk istana tidak memenuhi criteria. Tentu bila ini yang terjadi, pak Be Ye sudah harus mengantongi nama calon lain dimaksud. Atau apakah sudah ada?

Issue ini menurut saya memang tidak begitu berdasar. Mengingat bila sang Presiden tidak memilih salah satu dari dua nama yang sudah masuk istana, maka masih harus melakukan koordinasi dengan Kapolri yang menjabat dan juga kepada Kompolnas sebagai salah satu pihak yang berkaitan dalam pemilihan Kapolri baru ini. Sehingga dugaan ini akan kecil kemungkinan kebenarannya.

Disamping itu, masa pengabdian Kapolri lama tinggal 9 hari lagi atau tak lebih dari dua minggu. Ah.. Tak mungkinlah akan lahir calon baru yang akan jadi kuda hitam kepada dua nama yang sudah duluan di utak-atik oleh Pak Beye hanya dalam hitungan beberapa hari saja. Semoga saja tidak.

Issue Persaingan Internal Polri?
Penasaran ketiga adalah dengan adanya issue bahwa di kalangan internal Polri terjadi persaingan tidak sehat atau kelompok-kelompok pendukung salah satu calon tertentu. Issue ini tentu tidaklah sedap didengar oleh kalangan luas. Mengingat hal ini akan sangat berdampak buruk pada kepemimpinan Kapolri mendatang. Paling tidak bias sudah dilantik, Kapolri baru akan menghabiskan energinya untuk melakukan pembenahan internal. Ini akan menggangggu kinerja Polri dalam melaksanakan tugas yang semakin berat masa kini.

Bahkan yang paling tidak sedap adalah dikaikannya penentuan Kapolri baru dengan kejadian-kejadian terkait terorisme yang ada di Medan- SUmatera Utara. Issue ini muncul karena Kapolda Sumut Sekarang Irjen Pol Oegroseno sebelumnya santer diberitakan merupakan salah satu calon kuat Kapolri. Karena pak Oegro diberitakan adalah salah satu bhayangkara terbaik yang ada saat ini. Sehingga bias saja ada scenario menjatuhkan atau menodai kepemimpinan pak Oegro sehingga menjadi tidak layak jadi calon Kapolri di mata pak Be ye.

Terlepas dari benar atau tidaknya issue ini, kita patut apresiasi sikap dan pernyataan pak Oegro yang secara tegas menyatakan jangan mengaitkan persaingan perebutan Polri-I dengan serangan teroris di Sumut. Ini adalah sikap seorang ksatria yang berbesar hati. Dalam hal ini saya punya pendapat, bahwa pak Oegro sudah merelakan posisi Kapolri dijabat oleh rekan-rekannya sesame bhayangkara yang lain. Apalagi pak Oegro masihla muda, sehingga masa mendatang masih terbuka peluang untuk menjadi Kapolri.

Harapan Masyarakat.

Harapan kita semua tentunya adalah supaya Pak BE Ye tidak lagi berlama-lama merahasiakan siapa dan kapan akan mengusulkan nama calon Kapolri kepada DPR. Harapan lain nantinya adalah, supaya Pak Be Ye sukup menyerahkan satu nama saja ke DPR. Karena bila menyerahkan dua nama, ini bias berbuntut panjang lagi. Selain keadaan ini bisa ditarik ke ranah politik, antara dua nama yang diusulkan bias menimbulkan atau mempertajam persingan yang telah tumbuh sebelumnya.

Kami tunggu pak Presiden.


29 comments:

  1. Pak BeYe jangan disuruh cepat kalo kerja, nggak bisa dia, nanti malah salah melulu.

    ReplyDelete
  2. salam sobat
    jadi tahu pemilihan calon kapolri
    semoga harapan masyarakat terwujud.

    ReplyDelete
  3. Muhammad: hahaha... nyinggung nih,, jadi teringat demo kemarin bawa kerboo...

    ReplyDelete
  4. KAk Nura.. Iya nih kak.. Pak Be Ye lama2in aj....

    ReplyDelete
  5. Siapapun Kapolrinya yang penting bisa bawa kepolisian benar2 menegakkan hukum.

    ReplyDelete
  6. apapun keputusannya semoga memang itula yg terbaik dan siapapun yg jadi semoga mampu memajukan POLRI

    ReplyDelete
  7. mungkin pa sby lama , karena banyak pertimbangan . . .
    salam kenal . .
    kalo berkenan follow balik ya

    ReplyDelete
  8. Salam, kunjungan balik sobat. Siapapun yg trpilih nnti smg mnjadikan institusi POLRI lbh baik, mngingat mrebaknya msalah2 internal-ekternal di POLRI, slam sobat keep linked,,

    ReplyDelete
  9. Siapa pun dan kapan pun, yang penting hasilnya membawa manfaat buat seluruh rakyat :-)

    ReplyDelete
  10. Hendrawan: Kalau msalah internal pasti ada. Harapan kita adalah, jangan sampai merebak ke luar.. bisa bahaya

    ReplyDelete
  11. Atha.. Pak be ye mmg terkesan menutupi.. bukansekedar lambat..

    ReplyDelete
  12. Anggi: Sudah susah mengharapkan Polri adil dalam menegak hukum..

    ReplyDelete
  13. Hemm..kalo pemilihan kapolri no komen ah.. nggak terlalu banyak ngerti soalnya. apalagi sampe issue2 kayak persaingan internal, orang kedua ketiga..
    sebagai warga negara yang baik cuman bisa berharap semoga nanti kepolisian RI bisa berbenah menjadi yang lebih baik aja deh.. ^^

    ReplyDelete
  14. Semoga saja Kapolri mendatang akan jauh lebih baik dan sesuai dengan harapan masyarakat banyak ya

    ReplyDelete
  15. Hi Laston! I finally was able to translate! Very informative! May God have His Hands on this election and Have His Way of putting the correct man who has love for his people in the office. Thank you again and God Bless!

    PJ

    ReplyDelete
  16. no comment masalah ginian.

    ReplyDelete
  17. sekarang tambah dua balon lagi

    ReplyDelete
  18. Pencerah: Sudah final. Timur Pradopo

    ReplyDelete
  19. Miss PJ. You're wellcome. I'll also folow your blog.. GB

    ReplyDelete
  20. Saung: Saya pesimis. Karea Pradopo terlalu prematur karbitanya

    ReplyDelete
  21. Aciid: Sayangnya tak satupun yang dipilih pak BE Ye

    ReplyDelete
  22. Gaphe: Memang sangat terasa ada msalah internal.

    ReplyDelete
  23. Thank for your comment, but I could not read your language :(

    ReplyDelete
  24. Tks. Robert. U may try to translate...

    ReplyDelete
  25. Ternyata akhirnya satu nama juga yang disebutkan pak presidan, semoga calon tersebut bisa bekerja dengan baik dan benar ya.
    Salam saya.. .

    ReplyDelete
  26. dan ternyata jadi satu nama.. dan dari pihak ke tiga... hahaha.. Pak BE Ye,,

    ReplyDelete

Silahkan berikan komentar.
(Pilih Profil Anonymos bila Anda tidak memiliki Blog)