Hidup itu bisa jadi tak semudah yang kita bayangkan, tetapi sering tidak sesulit yang kita kwatirkan..

Monday, March 16, 2009

Oh Lappet..! Nasibmu kini!!

Lappet..(Lepat).. Masihkah bertahan sebagai "trade mark"nya orang Batak???

Di masa SMP dulu, ada gru bahsa Inggeris kami bermarga Sijabat yang selalu mengejek muridnya dengan sebutan "..Lappet..". Sikit2 klo seorang siswa ga bisa jawab pertanyaan selalu bilang,, Oh,... Lappet. Termasuk saya sendiri, pernah juga kena batunya jadi si lappet..ha..ha..

Akan tetapi "Lappet"
(Lepat dalam B Indo) yang saya maksud disini adalah sejenis makanan khas yang selama ini telah menjadi trade marknya orang Batak, khususnya mereka yang hidup di daerah Toba, Tapanuli dan Samosir Nauli. Nyaris di setiap moment dilingkungan orang, siLappet selalu terhidangkan, baik itu pesat, Kebaktian, termasuk momen tahun baru, maupun acara2 lainnya.

Lappet ini beraneka ragam jenisnya. Ada 'ombus-ombus", ada lappet Hasang, ada pula lappet Pulut dan macam2 lah. Bagi saya sendiri, "Ombus-ombus" selalu jadi pilahan pertama di antara jenis lappet lainnya.

Namun seiring dengan perubahan masa, tradisi dan budaya, nampaknya Lappet pun mulai ditinggalkan secara pelan-pelan oleh orang Batak. Baik tradisi menyajikan, maupun sudah sangat jarangnya ditemukan ibu-ibu orang batak yang mahir meracik si Lappet.

Jujur, saya membuat tulisan ini karena terinspirasioleh ksedihan saya melihat fenomena ini. Ketika itu sehabis ibadah malam di rumah ibu boru Napitupulu bersuamikan marga Pasaribu dihidangkan Lappet. Persisinya ombus-ombus.. Sangat enak, manis dan menggoda lidah untuk tak berhenti melahapnya.

Lalu si Ibu saya tanya: '...Ibu sendiri yang buat..'?
Oh..bukan adekku!!! Itu tadikami pesan jauh2 dari (entah darimana saya lupa). Hari gene,,mana ada lagi ibu2 batak yang pintar meracik lappet, baik di kampung apalagi di Kota medan...!

Oh ..Lappet...nasibmu kini!!!


18 comments:

  1. Lho? Kayak nonton bioskop aja...
    Oke deh..ditunggu ulasannya
    Salam Kenal

    ReplyDelete
  2. knapa makanan yg dibungkus daun pisang banyak diawali dgn huruf L lae...
    lappet, lepat, lemper...hhehehe

    ReplyDelete
  3. dear Bendol 9Pelatih Timnas, he,,he). Ok bro.. ntar saya lampirkan lappet aslinya, untuk dinikmati ha,,ha

    ReplyDelete
  4. pangaloan? masih banyak keluarga mamak disana. suatu saat pasti kesana.

    lappet emang enak ya lae...

    ReplyDelete
  5. Kalo di Bali namanya makanan itu Lemet
    enak lho bang
    dan sampai sekarang masih banyak di jual di pasar

    salam kenal ya

    ReplyDelete
  6. Dear Nyantai aja lae..., Yup benar juga.memang daun pisang ini punya khasiat tersendiri nampaknya. he,,he

    ReplyDelete
  7. Sabar ya om suyung, he,he,, ntar hari ni pasti di bahas deh...btw dah pernah makan lum, ?? tuh ada gambarnya doang..

    thanks

    ReplyDelete
  8. Dear itik bali,,,mau dong... kirim medan ya..ntar ongkosnya bayar sendiri ha,,ha,

    salam kasih

    ReplyDelete
  9. rasanya manis atau legit aatau gurih?

    ReplyDelete
  10. hmmm jadi pengen makan lappet nih....
    oya masih ada lho yang bisa meracik lappet yang enak, mama aku bisa lho.... aku sering minta mama buat masakin lappet, hmmmm.... hari sabtu aku suruh mama masaknya ah.... ito mau?? datang aja kerumah aku ya.... hhehehe

    ReplyDelete
  11. Dear BRI net. Rasanya tak terkatakan pak...ada manisnya, legitnya, kyak lomanglah..tapi enakan lappet..
    thanks dah mampir

    ReplyDelete
  12. Dear Lisna... Oh ya?? mau dong bu.!! Atau kirim aja ya...kekantor polisi simalingkar, hua,,hua
    salam kasih

    ReplyDelete
  13. Kalau di Kalimantan ini namanya PAIS, dan wuenak sekali memang.

    ReplyDelete
  14. Boleh di kasih sample PAIS nya bro?? he,,he

    ReplyDelete
  15. Last, msh inget jg ma Mr. M. Sijabat yach??? He was a prudish teacher.Tp dia baek n'gk prnh marah ke aq.That's way saya jd bodoh, coz gk prnh marahin aq.
    Ya bnr, lampet bnr2 enak,dan bt Q yg plg enak adalah lampet pulut. Tp br kali ini saya denger ada lmpet hasang. Apakah sama lampet hasang dgn lampet gabur???

    ReplyDelete

Silahkan berikan komentar.
(Pilih Profil Anonymos bila Anda tidak memiliki Blog)